Skip to content

Prita Mulyasari, Indonesia Negara Hukum atau Negara Kekuasaan?

Juni 3, 2009

Negara Indonesia adalah negara Hukum, itulah yang tercantum dalam Pasal 1 ayat 3 Undang-Undang Dasar 1945 Amandemen ke-3. UUD 1945 merupakan hukum  dasar  yang tertulis. Di  samping UUD 1945,  berlaku  juga  hukum  dasar  yang  tidak  tertulis,  yang sama-sama menjadi  aturan -aturan  dasar  yang  timbul  dan  terpelihara  dalam  praktek  penyelenggaraan  negara.

Sudahkan Indonesia menjadi negara hukum yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial? Sudahkah?

Keanehan yang Namanya “Hukum

Ada begitu banyak yang masih menjadi misteri dan PR “sudahkah Indonesia menjadi negara hukum bagi seluruh rakyatnya?” Dalam berbagai kesempatan di blog, saya menulis unek-unek suatu kasus dan kondisi dimana saya merasa terjadi ketidakadilan dalam peristiwa tersebut. Contohnya adalah Keanehan KPUBuddha Bar, UU ITE dan Pornografi terhadap Situs Porno, Korupsi Dana DKP pada Pilpres 2004. Selain tulisan saya diatas, bagaimana Imam Hambali (Kemat) dan David Eko Prianto yang ditangkap dan dipidana 17 dan 12 tahun penjara serta Maman Sugianto  (Sugik) yang disergap dan didakwa akibat aparat kepolisian Jombang yang tidak profesional mengungkap kasus pembunuhan Asrori (dilanjutkan oleh Kejati Jombang).

Berbagai kasus ketidakadilan rakyat kecil terus terjadi, disisi lain para penguasa dengan seenak-enaknya dapat melanggar aturan. Saya melihat bahwa kasus Buddha Bar merupakan salah satu konspirasi terbesar ketimpangan oleh penguasa dan pengusaha yang dengan enteng menepikan hukum perundangan kita. Bagaimana kasus korupsi DKP yang hanya menumbalkan terpidana Rokhmin Dahuri. Bagaimana UU ITE dan Pornografi tidak digunakan untuk melindungi rakyat banyak, tapi disisi lain hanya menjerat suara rakyat kecil.

Makanya, saya katakan bawah tidaklah heran jika kita melihat fenomena  produk-produk hukum (UU dan turunannya) di negeri yang dibuat dengan dana miliaran rupiah hanya untuk menjerat si miskin bertambah miskin dan tidak berdaya. Sedangkan para penguasa beserta kroninya memiliki akses yang  seluas-luasnya dalam berbagai izin inkonstitusional dan pemanfaatan fasilitas negara.

Dilema Prita Mulyasari

Prita Mulyasari, seorang ibu dari dua orang anak yang masih kecil harus mendekam dibalik jeruji karena didakwa atas pelanggaran  Pasal 27 ayat 3 Undang-Undang nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik [download]. Dari pengakuannya, ia menjadi korban oknum perusahaan RS Omni International Alam Sutera yang memperlakukan dia bak sapi perahan. Pasien yang harusnya mendapat prioritas pelayanan kesehatan yang prima, justru menjadi obyek eksploitasi finansial dan bahkan jika apa yang diungkapkan oleh ibu Priya Mulyasari dalam email/surat pembaca itu benar [baca], maka secara insitusi RS Omni Internasional melindungi oknum dokter yang melakukan mal-praktik. Pihak manajemen RS Omni telah menggunakan kekuasaan jaringan dan keuangan untuk mendukung perbuatan yang tidak semestinya.

Bukan dengan melakukan investigasi secara intensif atas kasus yang menimpa Ibu Prita M, justru pihak RS Omni mendakwa Ibu Prita dengan dalil hukum “Setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya informasi elektronik dan/atau dokumen elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik.” [pasal 27 ayat 3 UU 11/2008] akan dijerat pidana 6 tahun dan atau 1 miliar.  Jika anda membaca unek-unek ibu Prita, maka secara sepihak atas dasar nurani dan kemanusaian kita  akan mendukung ibu Prita di Bebaskan Ibu Prita atau  Facebook ini.

Karena kasus Ibu Prita sudah dibawa sampai ke pengadilan [baca], maka atas dasar keadilan, maka manajemen dan oknum RS Omni juga harus diseret ke meja hijau. Harus sama-sama dibawa ke meja hijau. Dan jika kasus yang dialami ibu Prita benar seperti yang ia tuliskan, maka para oknum dokter tersebut sudah selayaknya dipecat secara tidak hormat. Sekali lagi, jika kasus yang menimpa ibu Prita sesuai dengan ia tuliskan, maka atas kesombongan manajemen RS Omni Internasional, saya menghimbau selama 1, 3, atau 6 bulan, masyarakat memboikot untuk tidak berobat di RS Omni International Alam Sutera . Kita berharap selama 1,3 tau 6 bulan pihak manajemen RS mulai berbenah diri. Dan tentunya, ini menjadi pelajaran sangat berarti bagi Bu Prita dan juga rekan-rekan netter lainnya.

Jika Anda mendukung Ibu Prita Mulyasari, silahkan pasang banner ini

Prita Dipenjara, tapi Kejahatan Pornografi?

UU ITE mengatur banyak aspek dalam dunia internet, mulai dari etika-moral dalam menggunakan internet hingga transaksi bisnis internet. Perbuatan yang pertama dilarang dalam UU 11/2008 adalah tindakan penyebaran konten asusila [ditegaskan dalam UU 44/2008 tentang Pornografi], lalu perjudian (2), pencemaran nama baik (3), dan pemerasan/ancaman (4), hal-hal berbau SARA dan seterusnya. Bila kita melihat urutannya, maka semestinya UU ITE yang disahkan pada April 2008 digunakan untuk membersihkan konten porno dari dunia internet demi melindungi generasi muda dari degradasi moralitas.

Namun, adakah perubahan berarti informasi dan industri pornografi via internet di Indonesia sejak diterbitnya UU ITE April 2008 dan UU Pornografi Oktober 2008 silam? Bukankah kasus pelanggaran Pasal 27 ayat 1 lebih banyak daripada ayat 3 UU 11/2008? Mengapa pula seorang ibu yang menyampaikan unek-unek menjadi korban mal praktik perusahaan rumah sakit harus kembali menjadi korban sementara para oknum rumah sakit berleha-leha? Apakah dengan kekuasaan jaringan dan finansial, maka manajemen Omni bisa menyewa pengacara (bahkan jaksa) membuat yang benar jadi salah, salah jadi benar? Mengapa kepolisian tidak menyelidiki siapa yang menyebarluaskan email private dari Bu Prita?

Dan mengapa untuk membahas masalah ini, saya mengangkat isu yang terlalu lebar yakni masalah hukum secara umum? Karena saya sangat percaya, bahwa kasus Ibu Prita, Rokhmin Dahuri, Kemat, David, Sugik, Sengkon dan Karta. hanyalah fenomena gunung es atas ketidakadilan hukum di negeri ini. Lebih baik tidak memilih sama sekali, daripada memilih pemimpin yang tidak tegas memperjuangkan keadilan rakyat! Utang najis saja terus dibela, suara rakyat kecil dipasung! Hukum dapat siran oleh kekuasaan dan baru muncul ketika kampanye datang. Sesungguhnya dimanakah hukum itu? Ditangan penguasa kah?

Salam Perubahan, 3 Juni 2009
ech-nusantaraku

Updated:

Atas desakan dari berbagai pihak (termasuk JK dan Mega), status tahanan Prita diturunkan menjadi tahanan kota. Semoga dua capres yang “berbicara lantang” memberi dukungan kepada Ibu Prita  ini bukan karena masa-masa pilpres. Kok, kasus pembunuhan Asrori 2008 silam tidak mendapat dukungan moril yang besar dari para capres ini? Terlepas apakah di ajang kampanye atau tidak, kita tetap mengucapkan terima kasih kepada meraka (para capres ini) yang memberi perhatian atas kasus ini. Tapi perlu diingat sekali lagi… kasus Bu Prita hanyalah fenomena gunung es.

About these ads
113 Komentar leave one →
  1. dhekawans permalink
    Juni 5, 2009 10:13 PM

    negara kita ini memang negara hukum!
    tapi kayanya hukum bs d kendalikan oleh kekuasaan…!!!

    jadi utk para CAPRES & CAWAPRES ubah lah hukum yg bs d kendalikan oleh kekuasaan!!!

  2. Juni 6, 2009 2:34 PM

    Moga mBak Prita dan keluarga diberi kesabaran. Negara kita memang negara hukum, namun justru pada hukum itu sendiri sumber masalahnya.Hukumnya timpang, jadiya juga timpang. Ujung-ujungnya, yang menjadi korban adalah mereka yang kecil, lemah, tidak punya akses kekuasaan, serta tidak memiliki nilai tawar. Padahal, teorinya, yang besar melindungi yang kecil … Salam.

  3. nirwan permalink
    Juni 6, 2009 2:44 PM

    dua duanya benar, kang nusantara (?). indonesia negara hukum dan indonesia juga negara kekuasaan. tapi jelas ini berbahaya bagi kebebasan berpendapat yang diperjuangkan reformasi sejak dulu. Revisi UU ITE kayaknya bakal tambah berat. kekuasaan amat senang dengan kasus ini.

  4. Juni 9, 2009 4:53 AM

    Mudah-mudahan pemilu presiden 2009 ini, menjadi titik balik dari penegakan hukum di Indonesia, dengan tidak terpilihnya pasangan SBY berbudi…. :)
    Peace…….. Hidup Nusantara

  5. Juni 9, 2009 8:02 AM

    BREAKING NEWS !!!
    TANGGAPAN KEJATI BANTEN ATAS PEMERIKSAAN JAKSA YANG MENUNTUT PRITRA:
    “Kita tidak berbicara siapa yang akan kemudian bertanggung jawab terhadap pembuatan …(BAP),yang penting, tapi siapa yang harus bertanggung jawab mereka yang melakukan tindakan pidana (PRITA). Saya berikan apresiasi kepada jaksa tersebut!!”

  6. Juni 9, 2009 10:27 AM

    HASIL DENGAR PENDAPAT KOMISI IX DPR DGN MANAGEMENT RS OMNI:
    1. KOMISI SEMBILAN TIDAK PUAS DENGAN JAWABAN DARI PIHAK RS OMNI
    2. MENGUSULKAN PENCABUTAN IZIN OPERASIONAL RS OMNI
    3. MENCABUT TUNTUTAN RS OMNI KEPADA PRITA MULYASARI
    4. RS OMNI HARUS MINTA MAAF SECARA TERBUKA KEPADA PRITA MULYASARI

  7. Juni 10, 2009 9:59 AM

    tulisan ini saya setuju mas…..
    ..Prita Dipenjara, tapi Kejahatan Pornografi?….

    ya selama ini kayaknya susah ditangkap karena kejahatan fornografi lebih kepada pelaku perbuatan yang melakukan seks bebas, tapi sepertinya kita dibutakan kalau diluar sana banyak artis yang dengan sengaja memamerkan kemolekan tubuhnya atas nama seni seharusnya bisa diganjar dengan aturan ini

    walau bagaimanapun HAM itu bukan milik artis semata tapi semua warga negara

  8. Juni 18, 2009 1:18 PM

    Semga lindungan dan pelayanan konsumen getting better tomorrow. . .
    pusing ya ngliat indonesia

  9. November 19, 2009 4:19 PM

    Beginilah kisah Indonesiaku… :-(
    Salurkan opini anda ke forum: http://www.seruu.com/forum
    untuk menambah dukungan dari dunia maya buat kasus yang dialami Ibu Prita…

  10. TsUmi baKurYu ArAisSa permalink
    Desember 9, 2009 4:48 PM

    SaIa sGd mNdUkUnq iBu pRita..
    PlIz lH..
    RS.0Mni,,
    jGn lbAy..
    GiLe..
    DuIt sGt0 mNdiNk wAd g tAbUng, wAd bLi pSaWat..
    PrSiAPan 2012..
    XP

  11. Desember 31, 2009 7:17 AM

    Mantab artikelnya.Gw jdi pgen makan pjabat2 bejat indonesia a§z':khh%h

  12. suherdianto permalink
    Mei 18, 2011 2:44 PM

    bukti pertama pasal 1 ayat 3
    keduanya apa negara indonesia adalah negara hukum

  13. Oktober 18, 2011 2:44 PM

    Di Indonesia bnyk terjadi penipuan/ maling/ Premanisme: contoh: Sedot pulsa, Pemalakan kpd pemilik toko/ R. tangga, Arisan, Hipnotis kpd masyarakat/ TKI, SMS ancaman Narkoba kpd Org tua anak, SMS persekongkolan aparat kpd masyarakat yg sengaja mengirim SMS berisi TOGEL kpd seseorang sebagaoi Target, SMS Pemerasan….sampai detik ini masih terus berlangsung tanpa ada tindakan nyata dari yg berwenang….hukum ringan kpd pelaku…hancur

Trackbacks

  1. Daftar Blogger Yang Bisa Dipenjara Karena Ikut Cemarkan Nama Baik RS Omni International « M Shodiq Mustika
  2. MASUK PENJARA KARENA E-MAIL | Pondok Tadabbur
  3. Prita Mulyasari
  4. Akhirnya Ibu Prita Mulyasari Diberi Penangguhan Penahanan: Apakah Keadilan Di Indonesia Itu Masih Ada? « AMD ZONE IS HERE
  5. Bebaskan ibu Prita Mulyasari! « SyamSyah
  6. Duniasini : Menulis Email, Prita di tahan dan dituntut Rp. 261 Juta « dream indonesia
  7. Top Posts « WordPress.com
  8. Prita Mulyasari, Indonesia Negara Hukum atau Negara Kekuasaan? « world news
  9. HEBOH! Daftar Para Bloger Kelas Wahid Yang Mungkin Dipenjara Gara-Gara Artikel “Dukungan Prita Mulyasari” Dan Hujatan Pada RS OMNI Internasional « Dozenix’s Master Web
  10. 12 Peristiwa Penting & Populer 2009 di Nusantara « Nusantaraku
  11. Indonesia Negara Hukum atau Negara Kekuasaan? « Willkommen in meinem Leben

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.025 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: