Skip to content

Menyikapi Kekuatan Militer Rusia

Desember 23, 2008

Anggaran Produksi Senjata Rusia US $ 35.3 miliar *

Di era kepemimpinan Presiden (sekarang PM) Vladimir Putin, Rusia yang dulunya bernama Uni Soviet akhirnya bangkit kembali setelah negaranya diobrak-abrik Amerika bersama sekutunya di era 70-90-an. Rusia yang “miskin” di era 1990-an, kini Rusia tumbuh menjadi negara dengan ekonomi dan militer kuat bersama China.
Ditengah badai krisis keuangan yang melanda Amerika dan Uni Eropa, pada 22 Desember 2008, Deputi I Ketua Komisi Industri Militer Rusia, menyatakan anggara militer Rusia (2009-2001) mencapai US 35.3 miliar (setara Rp 378 triliun **). Dana ini digunakan untuk membiayai produksi persenjataan dan peralatan militer. “Dalam realitanya, anggaran pengeluaran selama tahun ini akan mencapai 1 triliun ruble ***“, kata Vladislav Putilin.

Ia juga menyatakan bahwa pemerintah telah menyetujui permintaan anggaran Departemen Pertahanan Rusia 2009-2011 sebesar 4 triliun ruble (1510 triliun rupiah). [Angka ini jauh lebih besar dari APBN Indonesia yang kurang dari 1000 triliun]. Rusia juga merencanakan pada perbaikan kualitas lebih dari 400 persenjataan baru, material, dan komponen peralatan militer.
Selama kurun waktu 2009-2011, Russian akan menambahkan 70 rudal strategis, 30 rudal Iskander, dan sejumlah jet dan pesawat pengangkut. Putilin menambahkan, “Rusia akan membeli 38 pesawat tempur, 6 pesawat pengintai, lebih 60 helikopter, 14 kapal perang, dan hampir 300 tank dan lebih 2000 kendaraan tempur.”

Menyikapi Kekuatan Militer

Meningkatnya anggaran militer China, Rusia, India dan Brazil akhir-akhir tahun ini menunjukkan kebangkitan keempat negara “the new superpower” di abad 21 ini. Kebangkitan ekonomi selalu diikuti dengan peningkatan belanja militer. Mengapa?
Jika diteliti, kekuatan militer rupanya merupakan salah satu cara untuk memperkuat posisi bargaining baik secara politik, ekonomi maupun teknologi terhadap negara lain. Selama lebih dari 2 dasawarsa, Rusia “sangat jengkel” terhadap pihak yang membuat Uni Sovietnya hancur di tahun 1991. Kejengkelan rusia semakin menjadi-jadi ketika “sekutu Rusia” seperti Georgia, Ukraini, Kosovo jatuh ke pihak anti Rusia melalui Revolusi yang didalangi Amerika Serikat.
Kesempatan memperbesar militernya tanpa penolakan negara-negara dunia pun tiba. Pada saat  Amerika berencana membangun sistem pertahanan misil di negara bekas sekutu Rusia di Eropa Tengah (Polandia, Ceko), dan bersamaan dengan kebangkrutan ekonomi AS, Rusia dengan leluasa meningkatkan kekuatan militernya dengan alasan “menpertahankan wilayahnya dari serangan sekutu Amerika”. Kondisi ini berbeda dengan China, sewaktu meningkatkan anggaran militernya di tahun 2003,2004,2005,2006, China mendapat kritikan politis dari AS, Jepang, Australia dan Uni Eropa. [Rusia berhasil memanfaatkan momen “kecerobohan” AS].
Dalam periode singkat ini, peningkatan kekuatan militer Rusia hanyalah untuk membendung sekaligus membawa “teman-teman” lamanya (bekas sekutu dan wilayah Rusia) yang telah dihasut oleh AS & sekutu untuk kembali bergabung dengan Rusia. Hal lain adalah untuk meningkatkan posisi bargaining-nya di dunia internasional, baik dalam ekonomi, perdagangan, politik dan batas teritori. Selain itu, Rusia ingin kembali me”renaissance” seperti Uni Soviet tempo dulu.

Arms Missile

Arms Missile

Anggara Militer Rusia terhadap Beberapa Negara

Anggara militer Rusia menempati posisi ke-5 setelah AS, Prancis, Inggris, dan China. Meskipun jauh dibawah Amerika, namun penggunaan anggaran “negeri Kremlin” jauh lebih efektif dari “negeri Paman Sam”. Bayangkan saja, sebagian besar anggara militer AS digunakan untuk membiayai perang di Irak dan Afganistan. Sedangkan, Rusia fokus pada membangun kekuatan militer secara internal.
Berikut data dan peringkat  anggaran militer beberapa negara (dalam dolar Amerika) ****
1 .  Amerika : $ 711,0 miliar (2009)
2 .  Prancis  : $ 61,5 miliar (2008 )
3.   Inggris   : $ 61,3 miliar (2008 )
4.   China   : $ 60,0 miliar (2008 )
5.   Rusia  : $ 50,0 miliar (2009)
6.   Jepang  : $ 48,9 miliar (2008 )
7.   Jerman  : $45,9 miliar (2008 )
11.   India    : $ 26,5 miliar  (2008 )
13.   Brazil  : $ 24,0 miliar (2009 )
32.  Indonesia : $ 4.7 miliar (2008 )*)

Rusia masuk dalam daftar 20 Negara dengan Jumlah Militer Terbesar yakni menempati urutan ke-5 setelah China, Amerika, India, dan Korea Utara.

*) Indonesia berada di posisi ke 32 dengan belanja mililter sebesar 44 triliun rupiah (kurs Rp 9300 per dollar) atau hanya 0.6% dari anggaran militer AS.

Dampak Kekuatan Militer

Munculnya kekuatan militer baru baik Rusia maupun China memiliki beberapa dampak besar. Secara positif, bangkitnya kekuatan militer kedua negara tersebut mampu mengimbangi bahkan menjadi kekuatan alternatif bagi hegemoni Amerika selama hampir 1 abad ini. Ini juga berarti hegemoni dan unilateral  antara AS dan sekutunya akan segera berakhir.
Bagi Indonesia, dengan munculnya dua kekuatan militer di Asia, akan memberikan kepercayaan kebangkitan ekonomi sekaligus militer Indonesia di masa akan datang. Indonesia perlu menyikapi secara bijak terhadap kebijakan militer China-Rusia. Kita perlu menjalin kerjasama (jika bisa) teknologi militer, dan mengurangi ketergantungan persenjataan militer dari Amerika. Disisi lain, Indonesia bisa mulai bangkit dari cengkraman AS dan sekutunya melalui keseimbangan kekuatan dari Asia.
Dampak negatif yang pasti muncul adalah persaingan senjata yang berujung pada perang, baik perang dingin, “panas” maupun luar angkasa. Indonesia yang memiliki wilayah geografis yang strategis dengan jumlah penduduk besar akan menjadi incaran negara-negara adikuasa baru sebagai “tameng” kekuatan militernya. Dalam hal ini, Indonesia harus mulai konsisten dengan kebijakan politik luar negerinya, yakni Bebas-Aktif.
Mungkinkah kebangkitan militer China-Rusia akan mengancam perdamaian dunia??

Salam Nusantaraku
ech-wan, 23 Desember 2008

* Kantor Berita Rusia – Ria Novosti
* Kurs Rp 10.700 per dollar US.
* 1 Ruble Rusia = 378 rupiah (1 triliun ruble = 378 triliun rupiah)
Wikipedia

About these ads
71 Komentar leave one →
  1. David Hamonangan Gultom permalink
    Desember 9, 2013 5:09 PM

    Bangsat, Enak Saja Rusia Cengunguk,melawan Amerika, sudah sekutunya Palestina, HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!,Rusia?, Cap Cay Deh!!

  2. November 6, 2014 11:50 AM

    sampai kpanpun US akan selalu 2 langkah di depan selama mereka masih mengandalkan Tuhan. God bless America !

Trackbacks

  1. 20 Negara dengan Jumlah Militer Terbesar « DVD MOTIVASI MURAH & LENGKAP DALAM-LUAR NEGERI
  2. 20 Negara dengan Jumlah Militer Terbesar « PERJALANAN HIDUP RYAN
  3. Jumlah Militer Terbesar di 20 Negara « Menghafal Al Quran itu Mudah

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.042 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: