Skip to content

Taufiq Kemas, Seorang Politikus Busuk?

Desember 20, 2008

Taufiq Kiemas suka Titip Absen

Usulan Ketua Fraksi PKB Effendi Choirie, agar keaktifan anggota dewan di DPR diumumkan menjadi topik hangat menjelang pemilu 2009. Sebelumnya, pada September 2008 lalu, Agus Condro mengkritisi BK DPR yang tidak pernah memberi sanksi pada Taufiq Kiemas (TK), padahal anggota DPR yang terdaftar di komisi I ini  telah melanggar kode etik dewan yakni malas dan tidak pernah hadir secara fisik dalam rapat komisi maupun sidang paripurna.

Bahkan Agus Condro mengungkapkan bahwa Taufiq Kemas melakukan pelanggaran serius yaitu ‘hobi menitip absen”.
Mengapa tidak pernah dipanggil BK atau diberi sanksi begitu. Kalau alasannya sibuk, apa kesibukannya?”
Kalau tanda tangannya ada di daftar hadir, itu tanda tangan siapa. Itu juga perlu dipertanyakan. Kok jadinya seolah-olah pelanggaran etika pucuk pimpinan partai bisa dimaklumi?” katanya Agus Condro.
Agus Condro menuntut kepada BK lantaran hanya dia saja yang mendapat sanksi kode etik, padahal Taufiq Kiemas yang menjadi ketua Dewan Pertimbangan Pusat PDIP tidak pernah ditegur. Wah….rupanya hierarki di Senayan mirip dengan hukum rimba. Kebobrokan petinggi partai tidak tersentuh oleh kode etik.

Taufiq Kiemas

Taufiq Kiemas

Taufiq Kiemas “Kunjungi’ DPR karena Malu dikritik

Sebulan kemudian, 21 Oktober 2008, suami Megawati Soekarnoputri, Taufik Kiemas, akhirnya mengunjungi [sengaja dipilih kata mengunjungi] Senayan setelah sekian lama tidak menginjak kaki di Gedung Penyuara Aspirasi Rakyat. Kedatangannya yang dikawal 3 ajudannya tentu saja mendapat “big surprise”.

Dikritik dan diberitakan media massa karena kebiasaanya bolos sidang di DPR, selain risih, Taufiq Kiemas pun merasa malu.
Tumben nih pak, hadir di sidang?” tanya wartawan begitu TK keluar dari ruang sidang paripurna.
Malu juga saya dikritik adik-adik,” kata Taufiq sambil tersenyum ke arah wartawan yang mencegatnya.
Jadi bukan karena mau dilaporkan jarang hadir oleh Agus Condro ya Pak?” goda wartawan lagi.
Bukan, bukan karena dia. Kalau dikritik adik-adik saya mau datang,” ucap Taufiq.

Taufik Kiemas Tergolong Politisi Busuk

Menurut Pengamat Politik dan Dosen Fisipol UGM, Sigit Pamungkas, rendahnya tingkat kehadiran anggota DPR termasuk Taufiq Kiemas mengikuti rapat komisi atau  rapat paripurna DPR merupakan cerminan politisi busuk. BK seharusnya bisa melakukan tindakan aktif menindak oknum anggota dewan tersebut.
Itu penyakit politisi busuk karena tidak menjalankan fungsi dasar lembaga legislatif. Nah sekarang mau berperan dalam kebijakan DPR bagaimana orang hadir saja tidak pernah,”

Kedisiplinan anggota merupakan sebuah cerminan bagaimana fraksi tersebut komitmen mengemban kepercayaan masyarakat. Anggota dewan yang jarang menghadiri rapat, termasuk Taufiq Kiemas maupun anggota lainnya harus malu jika hanya menikmati gaji bulanan tapi tanpa peran apapun. “Masak hanya menikmati saja tiap bulan tapi tidak pernah hadir,” ujar Sigit. Hah….hanya hadir untuk menerima gaji, dan mangkir dari tugas utama : menyuarakan aspirasi rakyat, membuat undang-undang, kreatif dan inovatif dalam budgeting, dan fungsi pengawasan.

DPR Suka Absen, harus Dipublikasikan

Di akhir tahun 2008 ini, wacana untuk mempublikasikan para anggota DPR yang sering mangkir dari tugasnya di Senayan muncul dan mendapat dukungan luas dari masyarakat. Begitu juga hampir semua fraksi di DPR RI setuju mengenai agenda tersebut. Mulai dari PKB, Golkar hingga Demokrat. Hanya ada satu partai politik yang menolak desakan ICW tersebut, meskipun partai-partai seperti  PKB, PAN, Golkar juga memiliki anggota yang suka bolos ketika rapat paripurna.

Fraksi apakah itu??
Kita pasti langsung tahu. Tidak lain tidak bukan adalah fraksi tempat Taufik Kiemas bertahta, yakni PDI-P.
Ketua Fraksi PDI-P Tjahjo Kumolo pun berkilah , “Biarkan itu urusan Badan Kehormatan (BK). Perlu diingat, anggota DPR bukan karyawan DPR. Kami adalah petugas partai, bukan karyawan DPR yang harus absen setiap hari. Ini kan lembaga politik,……Kecuali ada voting, atau pengajuan hak DPR, ya harus hadir,” kata Tjahjo (18 Desember).

Pernyataan politisi PDI-P ini terkesan melindungi “sifat malas” dari tokoh sentral partai yang berkepala banteng tersebut. Padahal dalam tata tertib DPR disebutkan, para anggota yang 3 kali mangkir dari rapat akan diberikan sanksi. Namun, selama ini tak pernah terdengar ada anggota yang mendapatkan sanksi atas ‘kemalasannya’.
Menurut Tjahjo, tatib DPR jangan dimaknai terlalu kaku. Bagaimanapun, dalam pandangan dia, anggota DPR harus mengutamakan konstituennya. “Kadang-kadang, kami harus menemui konstituen yang jadwalnya berbenturan dengan rapat di DPR. Kan harus mengutamakan konstituen,” kata dia.

Anggota DPR harusnya Merakyat

Para politisi yang memberi alasan-alasan yang inrasional ini harusnya mau mengakui kebobrokan anggota fraksinya. Bagaimana negara Indonesia bisa maju, jika dalam rapat dan sidang sebagian anggota DPR tidak hadir. Dikemanakan gaji di atas 40 juta/bulan ini dipertanggungjawabkan?????
Apa tujuan Anda menjadi anggota dewan, kalau tidak disiplin melaksanakan tugas sebagai dewan?
Kewajiban pribadi saja tidak dilaksanakan (hadir dalam agenda DPR), bagaimana menyampaikan aspirasi rakyat?
Menjijikkan dengan selalu beralasan bahwa jadwal rapat DPR berbenturan dengan acara di luar DPR. Kalau cuma sekali, masih dapat dimaklumi. Kalau ini sering? Dan titip absen lagi?? Dan yang lebih dashyat lagi….semua fraksi di DPR, memiliki track record partisipasi kehadiran anggotanya kurang dari 90%.
Bagaimana menurut Anda?

Sebuah  Lagu dari Iwan Fals (Semoga Dewan Senang Mendengarnya)

Wakil Rakyat

Untukmu yang duduk sambil diskusi
Untukmu yang biasa bersafari
Disana di gedung DPR **)

Wakil rakyat kumpulan orang hebat
Bukan kumpulan teman teman dekat
Apalagi sanak famili

Dihati dan lidahmu kami berharap
Suara kami tolong dengar lalu sampaikan
Jangan ragu jangan takut karang menghadang
Bicaralah yang lantang jangan hanya diam ***)

Dikantong safarimu kami titipkan
Masa depan kami dan negeri ini
Dari Sabang sampai Merauke

Saudara dipilih bukan di lotere
Meski kami tak kenal siapa saudara
Kami tak sudi memilih para juara
Juara diam juara he eh juara hahaha

lanjut **)
lanjut ***)

Wakil rakyat seharusnya merakyat
Jangan tidur waktu sidang soal rakyat
Wakil rakyat bukan paduan suara
Hanya tahu nyanyian lagu “setuju” (2x)

Terima kasih, 20 Desember 2008
ech – nusantaraku

**** Soe Hok Gie : Lebih baik diasingkan daripada menyerah kepada kemunafikan.
***** Nusantaranews : Lebih baik tidur diwaktu sidang… Daripada mangkir dari tugas dan tanggung jawab menghadiri rapat & sidang.

Sumber Referensi:
www.padangekspress.comKompas.comwww.waspada.co.id, www.inilah.com
Lirik “Wakil Rakyat” by Iwan Fals

Artikel Terkait (Bukti-Bukti Anggota DPR Pemalas dari Fraksi Manapun): Partai-Partai Pembolos di DPR (2004-2007)

About these ads
65 Komentar leave one →
  1. Surya permalink
    Oktober 22, 2009 9:32 AM

    Lha sekarang malah jadi ketua MPR. Piye iki ladalah… hancur tenan negoro iki suwi2

  2. April 6, 2010 9:47 PM

    Seharusnya taufik lebih layak jadi anak buahnya Anas dan harus pakai jaket biru Demokrat dari pada ikut partainya bu Mega biar kelihatan tidak busuk dihati kayak serigala berbulu domba

  3. umey permalink
    Oktober 31, 2010 4:42 PM

    awalnya saya sangat menyukai tokoh seorang taufik kemas tapi setelah melihat kenyataannya seperti ini saya malah tidak menyukainya..
    bukan orangnya tapi sifatnya itu lhoo

    lihat donk bangsa kita sedang kritis saat ini jadi jangan berlindung dari kebusukan yang ditutupi dengan omongan

  4. Maret 25, 2011 10:48 AM

    ya kita doakan saja yang terbaik buat bangsa dan negara

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.024 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: