Skip to content

BBM 2008 : Naik 1.000.000% Sejak Era Bung Karno

Desember 4, 2008

Kenaikan-Kenaikan BBM di Setiap Presiden Sejak 1966
by : ech – 4 Desember 2008

Sejak jatuhnya pemerintahan Soekarno dan masuknya pengaruh kapitalis liberal di era tahun 1967,  Pemerintah (Presiden) telah menaikkan harga BBM sebanyak 28 kali dalam kurun waktu 41 tahun. Rata-rata setiap 1.5 tahun (18 bulan), pemerintah menaikkan harga BBM. Selama kurang setengah abad, pemerintah telah menaikkan harga BBM rata-rata 10.000 kali atau 1 juta % lebih mahal dari tahun 1965. (Tabel 1)

Hanya 5 kali pemerintah menurunkan harga BBM. Pertama ketika tahun 1986, Pemerintahan Soeharto menurunkan solar sebesar 17.4%. Kedua, ketika krismon tahun 1998, aksi demonstrasi mahasiswa menuntut Pres. Soeharto mencabut Keppres 69 Tahun1998 tentang kenaikan BBM, dan lalu menerbitkan Keppres  78 Tahun 1998 untuk menurunkan kembali bensin, solar dan minyak tanah masing-masing 16.7%, 8.3% dan 20%.

Kebijakan serupa dilakukan oleh Pres Megawati menurunkan harga solar dari Rp 1,890.- kembali menjadi Rp 1,650.- di tahun 2003. Dan di masa pemerintahan SBY sekarang, harga bensin kembali diturunkan Rp 500 di awal Desember 2008  setelah kenaikan Rp 1500 di akhir Mei silam. Sebelumnya, pemerintah SBY-JK telah menaikkan harga BBM yang begitu fantastis pada 1 Oktober 2005. SBY-Kalla menaikkan bensin dari Rp 2400 menjadi Rp 4500 serta solar dari Rp 2100 menjadi Rp 4300. Tanggal 15 Desember 2008, pemerintah SBY kembali menurunkan premium dan solar masing-masing menjadi Rp 5000 dan Rp 4700,-.

Sejarah Kenaikan BBM Sejak 1966

Rupanya trend menaikkan harga BBM di bumi pertiwi yang kaya minyak ini bukan hanya menjadi salah satu ciri pemerintah saat sekarang. Di zaman orde baru, Pres.Soeharto telah menaikkan harga BBM masing 2000 X untuk premium, 1832 X untuk solar dan 700 X untuk minyak tanah selama 32 tahun menjabat. Seringnya menaikkan harga BBM oleh Soeharto tidak diikuti protes massal. Hal ini disebabkan 2 hal: rakyat takut berunjuk rasa kepada penguasa otoriter Soeharto dan kondisi perekonomian masyarakat masih relatif stabil.

Sejarah Kebijakan 5 Presiden RI dalam Bahan Bakar Minyak
Nama Presiden Soekarno * Soeharto Habibie** Gusdur Megawati SBY – JK
Lama Menjabat Presiden 21 Tahun 32 Tahun 1.4 tahun 1.75 tahun 3.25 tahun 4,2 tahun
Harga Bensin (Rp) Sebelum - 0.5 1,000 1,000 1,150 1,810
Sesudah 0.5 1,000 1,000 1,150 1,810 5,000
Harga Solar (Rp) Sebelum - 0.3 550 550 600 1,890
Sesudah 0.3 550 550 600 1,890 4,700
Harga Minyak Tanah (Rp) Sebelum - 0.4 280 280 350 700
Sesudah 0.4 280 280 350 700 2,500
Total % Kenaikan Bensin - 199900% 0 15% 57% 176%
Solar - 183233% 0 9% 215% 148%
M. Tanah - 69900% 0 25% 100% 257%
% Kenaikan per tahun Bensin - 6247% 0 9% 18% 44%
Solar - 5726% 0 5% 66% 36%
M. Tanah - 2184% 0 14% 31% 64%
Banyak Menaikkan - 19 kali 0 2 kali 4 kali 3 kali
Banyak Menurunkan - 2 Kali 0 0 1 kali 2 kali
Catatan:
* Tidak ada sumber harga BBM sebelum tahun 1965
** Selama menjabat lebih kurang 17 bulan, Presiden Habibie tidak pernah menaikkan harga minyak.
Diolah dari berbagai sumber: (Pertamina, ESDM, Keppres RI, Media Massa, Wikipedia)
Perhitungan total kenaikan dan rata-rata kenaikan per tahun oleh setiap presiden tidak memperhitungkan efek inflasi dan kurs dollar.

Tabel 1 memperlihatkan para Presiden RI (setelah tahun 1965) yang “gemar” menaikkan harga minyak. Kebijakan mereka lebih dikarenakan oleh seruan IMF dan disinyalir terdapat “agen-agen IMF” di setiap pemerintahan. Liberalisasi semua sektor kehidupan ekonomi yang didengungkan IMF, secara bertahap dikerjakan oleh para pemimpin negeri ini. Dari privatisasi BUMN strategis, kebijakan dalam Undang-Undang, Peraturan Pemerintah maupun Keputusan Presiden yang pro liberalis-kapitalis, hingga menistakan rakyat kecil dengan menjual bahan bakar untuk kebutuhan hidup dengan harga yang sulit dijangkau. Kondisi ini sungguh ironis dibanding dengan likuiditas ratusan triliun kepada perusahaan perbankan dan para penunggak pajak atau royalti hingga pencurian kekayaan emas di Freeport selama kurang lebih ¼ abad.

BBM Naik 11 Ribu Kali (1.1 juta %) Lipat Setelah 4 Presiden

Dengan adanya liberalisasi di bidang perminyakan, maka perusahaan asing akan bebas mengeksploitasi dan “mengontrol” sumber energi utama di negeri ini. Satu-satunya Presiden yang tidak pernah menaikkan BBM adalah BJ Habibie. Gambar 2 menunjukkan harga Premium, Solar dan Minyak Tanah dari tahun 1965 hingga 2008. Sedangkan grafik 3 menunjukkan perubahan harga minyak mentah dunia terhadap kenaikan BBM di Indonesia.

Harga BBM Tahun 1996-2008

Harga BBM Tahun 1996-2008

Dari grafik tersebut dapat disimpulkan:

1. Premium Indonesia naik dari Rp 0.5 (1966) menjadi Rp 5500 (Desember 2008). Kenaikan 11.000 kali, jauh dibawah angka pertumbuhan Indonesia selama 32 tahun.
2. Harga solar naik dari Rp 0.4 (1966) menjadi Rp 5500 (Desember 2008). Kenaikan lebih dari 13.750 kali dari semula.
3. Harga minyak tanah naik dari Rp 0.3 (1966) menjadi Rp 2500 (Desember 2009).

Total kenaikan yang dramastis ini jauh sekali dibanding dengan kenaikan minyak mentah dunia. Di tahun 1966, harga minyak mentah dunia US $ 3.10 dan naik menjadi rata-rata US $ 70 per barel. Selama kurun waktu 42 tahun, minyak mentah dunia hanya naik tidak lebih dari 30 kali. Dengan menggunakan kurs rupiah di tahun 1970 (Devaluasi rupiah, US $ 1 setara Rp 400), maka harga BBM di era 60-an mendekati 1 sen dollar per liter atau 1.6 dollar per barel (harga minyak mentah ~4 dollar). Saat ini harga BBM mencapai 50 sen dollar (harga minyak mentah ~ 70 dollar). Jadi, kenaikan ril BBM Indonesia (konversi rupiah 2008 ke 1968) 50 kali lipat dibanding kenaikan minyak mentah dunia yang hanya kurang dari 30 kali lipat.

Harga Premium di Beberapa Negara
Negara US$ / Liter Rp / liter
Brunei 0.39 4,758
Indonesia 0.4508 5,500
Malaysia 0.5 6,100
Arab Saudi 0.12 1,464
Thailand 0.64 7,808
UK 1.36 16,592
USA 0.45 5,490
Venezuela 0.045 549

Dari Berbagai Sumber

About these ads
10 Komentar leave one →
  1. rahman permalink
    Oktober 5, 2009 8:15 PM

    bisa minta tlong lampirkan daftar tabel kenaikan harga bbm sejak tahun 2004 hingga sekarang dpersentasikan pertriwulan dari tiap kenaikan harga bbm tersebut

  2. nugh permalink
    Maret 14, 2012 12:22 PM

    SBY …naik terus nich BBM…mange semua gk ikut naik…hadew…

  3. nugh permalink
    Maret 14, 2012 12:23 PM

    ngawur po….

  4. nugh permalink
    Maret 14, 2012 12:24 PM

    SBY SBY…..please dech….
    Pak Budi Ono gk???

  5. shafa permalink
    Maret 30, 2012 7:36 PM

    seharusnya tabel dilengkapi harga minyak dunia.

  6. Mar permalink
    Maret 31, 2012 6:58 PM

    selain harga minyak dunia yg harus dilampirkan, setidaknya juga ksh info tingkat nilai mata uangnya, soalnya Rp 0,5 bisa sj lebih tgi nilainya drpd Rp 5.000,- skrg.

  7. cru1ser permalink
    April 30, 2013 9:38 AM

    nilai mata uangnya dikonversi dulu mas dengan harga konstan tahun 1965 dg memperhitungkan faktor inflasi, kalau gak ya gak apple to apple

  8. Juni 21, 2013 4:27 PM

    Very descriptive article, I enjoyed that a lot. Will
    there be a part 2?

Trackbacks

  1. Fuel price chart year since 1965-2008 in Indonesian | achmad hasan
  2. Kenaikan Harga BBM Bikin Rakyat Susah | Info Indonesia

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.039 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: