Skip to content

Membongkar Kegagalan CIA – Adam Malik Agen CIA

November 24, 2008

Membongkar Kegagalan CIA – Adam Malik Agen CIA

Judul asli : Legacy of Ashes, the History of CIA oleh Tim Weiner
Oleh: ech-wan (nusantaraku)

Legacy of Ashes, CIA

Legacy of Ashes, CIA

Resensi Membongkar Kegagalan CIA

“…. Tim Weiner benar dengan mengatakan bahwa CIA saat ini tak lebih dari puing-puing keruntuhan yang sebentar lagi mungkin berubah menjadi debu.” Budiarto Shambazy, wartawan Kompas, kolumnis “Politika”

Mengapa negara adidaya, lembaga spionasenya seperti tak punya daya? Mengapa “polisi dunia”, sekaliber AS, agen-agen dinas rahasianya beroperasi serampangan? Inilah keprihatinan mendasar Tim Weiner dalam buku yang memenangi berbagai penghargaan ini sampai pada kesimpulan bahwa sejarah operasi intelijen CIA yang telah berusia 60 tahun justru memangsa bangsa Amerika Serikat sendiri.

Menggunakan langgam reportase jurnalistik yang memikat, Tim Weiner, wartawan peraih Hadiah Pulitzer, menunjukkan bukti-bukti meyakinkan perihal kelemahan CIA yang memalukan. Di antaranya, agen-agen CIA mengetahui Tembok Berlin runtuh pada 1989 dari siaran televisi bukan dari pasokan analisis mata-mata yang bekerja di bawah tanah; ambruknya WTC, yang membelasah pada 11 September 2001, dengan telanjang memeragakan kepada dunia bahwa agen-agen CIA lumpuh dalam mengantisipasi serbuan teroris alumnus CIA sendiri.

Sebagai sebuah dinas intelijen terbesar di dunia, CIA melakukan blunder paling vital dalam sejarah panjang spionase: berbohong tentang eksistensi senjata nuklir Irak. Blunder itulah yang menjadi basis pengambilan keputusan politik yang paling keliru dalam sejarah kepresidenan AS, yakni menyerbu Irak sekaligus menumbangkan Presiden Saddam Hussein.

Buku ini diramu Tim Weiner dengan mempelajari 50.000 arsip CIA, wawancara mendalam dengan ratusan veteran CIA, dan pengakuan sepuluh direkturnya. Disajikan dengan gaya bertutur mengalir. Tim Weiner, bagaikan penulis thriller, menempatkan diri sebagai seorang tukang cerita kelas wahid.

Latar Belakang

Buku dengan tebal 858 halaman dalam edisi Bahasa Indonesia seharga Rp 120.000 ini menjadi buku kontroversial di Indonesia karena sekitar 5 halaman buku ini berisi pengakuan seorang pejabat tinggi CIA, Clyde McAvo yang menyatakan bahwa  mantan Wakil Presiden, Adam Malik, sebagai agen rahasia CIA di Indonesia. Clyde McAvoy yang diwawancarai Tim Weiner pada 2005, mengaku telah merekrut dan mengontrol Adam Malik. McAvoy bertemu Adam Malik tahun 1964. Dalam buku itu dijelaskan bahwa CIA memberikan US$ 10 ribu untuk mendukung peran serta Adam Malik memberantas Gestapu. Karena berisi pernyataan tersebut, maka buku ini banyak mendapat kritik di Indonesia.

Terlepas dari benar atau tidaknya Adam Malik menjadi agen CIA, kita sebagai orang yang tidak terlibat (mengalami dan melihat) langsung kejadian Gestapu 1965, tentu harus bersikap netral. Kita tidak bisa percaya begitu saja pernyataan Mc Avoy, namun kita tidak harus juga menolak langsung tulisan Tim Weiner. Sebagai bangsa yang ingin maju, kita perlu bersikap kritis. Kritis menanggapi hal ini dengan rasionalitas dan berdasarkan fakta. Kita tidak boleh menvonis Adam Malik adalah agen CIA selama tidak ada fakta valid yang ditemui.

CIA dan 30 September 1965

Meskipun kita menyanggah keterlibatan Adam Malik dalam agen CIA, namun kita perlu meninjau ulang sejarah serta isi buku yang ditulis Tim Weiner. Buku ini bukanlah mendiskritkan bangsa Indonesia. Buku ini lebih memojokkan CIA sebagai dalang penghancur negara-negara yang bersebarangan dengan kepentingan Amerika Serikat. Dan buku tersebut memaparkan  kegagalan-kegagalan yang dialami oleh CIA, agen rahasia yang paling bergengsi di dunia. Saya pikir, penulis tidak bermaksud memojokkan Indonesia ataupun Adam Malik, hanya saja Tim Weiner hanya ingin menunjukkan fakta kejahatan CIA. Pengakuan John Perkins dalam buku Confession of EHM dan John Pilger dalam film dokumenternya tentang Indonesia yang berjudul “The New Rulers of the World” mempertegas bahwa Amerika Serikat sangat berkepentingan menghancurkan pemerintahan Soekarno yang anti Imperaliasme Modern melalui korporasi dan kebijakan ekonomi dan politik kapitalis. Untuk menghancurkan kekuasaan Soekarno, sudah pasti harus menghancurkan penyokong Soekarno, yakni partai yang anti imperalias kapitalis pada saat itu yakni PNI yang dipimpin Bung Karno dan PKI. Dengan menjatuhkan Bung Karno, PNI akan lenyap. Dan untuk itu, PKI juga harus dihancurkan.

Setelah Bung Karno jatuh, kekuatan modal asing langsung masuk ke bumi pertiwi untuk mengeksploitasi sumber kekayaan alam. Dalam film dokumenternya, John Pilger (wartawan Australia)  : “Dalam dunia ini, yang tidak dilihat oleh bagian terbesar dari kami yang hidup di belahan utara dunia, cara perampokan yang canggih telah memaksa lebih dari sembilan puluh negara masuk ke dalam program penyesuaian struktural sejak tahun delapan puluhan, yang membuat kesenjangan antara kaya dan miskin semakin menjadi lebar. Ini terkenal dengan istilah “nation building” dan “good governance” oleh “empat serangkai” yang mendominasi World Trade Organization (Amerika Serikat, Eropa, Canada dan Jepang), dan triumvirat Washington (Bank Dunia, IMF dan Departemen Keuangan AS) yang mengendalikan setiap aspek detail dari kebijakan pemerintah di negara-negara berkembang. Kekuasaan mereka diperoleh dari utang yang belum terbayar, yang memaksa negara-negara termiskin membayar $ 100 juta per hari kepada para kreditur barat. Akibatnya adalah sebuah dunia, di mana elit yang kurang dari satu milyar orang menguasai 80% dari kekayaan seluruh umat manusia.”

Dalam buku hasil dokumentasi John Pilgers, The New Ruler of the World : “Dalam bulan November 1967, menyusul tertangkapnya ‘hadiah terbesar’, hasil tangkapannya dibagi. The Time-Life Corporation mensponsori konferensi istimewa di Jenewa yang dalam waktu tiga hari merancang pengambilalihan Indonesia. Para pesertanya meliputi para kapitalis yang paling berkuasa di dunia, orang-orang seperti David Rockefeller. Semua raksasa korporasi Barat diwakili : perusahaan-perusahaan minyak dan bank, General Motors, Imperial Chemical Industries, British Leyland, British American Tobacco, American Express, Siemens, Goodyear, The International Paper Corporation, US Steel. Di seberang meja adalah orang-orangnya Soeharto yang oleh Rockefeller disebut “ekonom-ekonom Indonesia yang top”.

“Di Jenewa, Tim Sultan terkenal dengan sebutan ‘the Berkeley Mafia’, karena beberapa di antaranya pernah menikmati beasiswa dari pemerintah Amerika Serikat untuk belajar di Universitas California di Berkeley. Mereka datang sebagai peminta-minta yang menyuarakan hal-hal yang diinginkan oleh para majikan yang hadir. Menyodorkan butir-butir yang dijual dari negara dan bangsanya, Sultan menawarkan : …… buruh murah yang melimpah….cadangan besar dari sumber daya alam ….. pasar yang besar.”

Di halaman 39 ditulis : “Pada hari kedua, ekonomi Indonesia telah dibagi, sektor demi sektor. ‘Ini dilakukan dengan cara yang spektakuler’ kata Jeffrey Winters, guru besar pada Northwestern University, Chicago, yang dengan mahasiwanya yang sedang bekerja untuk gelar doktornya, Brad Simpson telah mempelajari dokumen-dokumen konferensi. ‘Mereka membaginya ke dalam lima seksi : pertambangan di satu kamar, jasa-jasa di kamar lain, industri ringan di kamar lain, perbankan dan keuangan di kamar lain lagi; yang dilakukan oleh Chase Manhattan duduk dengan sebuah delegasi yang mendiktekan kebijakan-kebijakan yang dapat diterima oleh mereka dan para investor lainnya. Kita saksikan para pemimpin korporasi besar ini berkeliling dari satu meja ke meja yang lain, mengatakan : “ini yang kami inginkan : ini, ini dan ini”, dan mereka pada dasarnya merancang infrastruktur hukum untuk berinvestasi di Indonesia.

Nyata dan secara rahasia, kendali dari ekonomi Indonesia pergi ke Inter Governmental Group on Indonesia (IGGI), yang anggota-anggota intinya adalah Amerika Serikat, Canada, Eropa, Australia dan, yang terpenting, Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia.

Hal ini juga diperkuat oleh pernyataan oleh John Perkins, seorang EHM yang telah bekerja menghancurkan Indonesia, Panama, Paraguay dan pengakuan teman-teman John Perkins dalam buku “A Game As Old As Empire”.

Agen CIA di Indonesia era 60-an

Keberhasilan agen CIA dalam memenjarakan ekonomi Indonesia di rezim Soeharto dengan utang dan eksploitasi emas (Papua), migas dan sumber daya alam lainnya, tentu membutuhkan kaki tangan orang Indonesia sendiri. Sudah pasti ada orang-orang Indonesia yang menjadi penghianat yang menjual kehormatan dan kekayaan bangsa demi kepentingan pribadi maupun golongan.

Jadi kalau kita percaya John Pilger dan John Perkins, sejak tahun 1967 Indonesia sudah mulai dihabisi (plundered) dengan tuntunan oleh para elit bangsa Indonesia sendiri yang ketika itu berkuasa. Ditambah dengan tulisan Tim Weiner, sudah pasti ada agen CIA yang berasal dari elit bangsa. Siapakah itu?

Terlalu sulit untuk mengungkapkan siapakah saja orang-orang yang menjadi agen CIA. Kita hanya bisa berharap para peneliti dan sejarawan mengungkap misteri ini. Sejarah perlu ditelusuri untuk dipelajari. Agar generasi mendatang dapat belajar dari kesalahan dan terus melangkah sejarah yang membawa kebesaran bangsa ini.

Akhir kata,  bukan hal yang tidak mungkin jika ada mantan pejabat Negara Indonesia di era orde baru yang menjadi pengabdi kepentingan Amerika Serikat. Tidak tertutup kemungkinan, para mantan pejabat tinggi Negara era Orba berusaha bekerja sama dengan Amerika Serikat dan agen CIA demi mendapat dukungan untuk membasmi golongan yang berseberangan (Bung Karno dan pendukungnya).

Kasus yang sama dengan Osama Bin Laden. Awalnya Osama dibantu CIA dan militer Amerika untuk memerangi Uni Soviet di Afganistan. Setelah berhasil mengusir Uni Soviet, dengan kematangan yang mantap, akhirnya Osama berbalik menyerang Amerika. Begitu juga, tidak tertutup kemungkinan ada oknum yang mendapat bantuan CIA dalam menggulingkan Bung Karno dan PKI, dengan berpikir bahwa setelah berhasil, maka mereka (oknum) dapat lepas dari pengaruh Amerika. Tapi, faktanya lebih dari 40 tahun, kita masih dipengaruhi oleh Amerika. Gerakan “Osama” yang gagal di Indonesia.

About these ads
35 Komentar leave one →
  1. HumairaAisyah permalink
    Mei 5, 2012 10:15 PM

    Sebenarnya dalang di balik semua ini tu ya kaum pemuja setan “Rothschild & Rockefeller”, Dinasti terkaya dunia turun temurun,,,mereka memang menghendaki menguasai dunia.

  2. aldo permalink
    Oktober 24, 2012 4:06 PM

    dimana2 ada agen,,jadi berwawasanlah yang luas agar kita tidak mudah terprovokasi.

  3. Januari 30, 2013 4:24 PM

    makanya jangan melepaskan diri dari budaya sendiri, sekarang sedikit-sedikit amerika, sedikit-sedikit amerika, kayak bangsa sendiri nggak bisa apa apa.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.039 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: